10 Binatang yang sebelumnya dianggap MITOS

10. Gorilla
Gorilla, pada awal kemunculannya, ia tidak dipercaya sebagai hewan mamalia yang biasa kita lihat di kebun binatang. Gorilla merupakan monster kejam yang mengamuk dengan kebiasaan menculik wanita, bahkan memperkosanya!. Hal ini diklaim oleh laporan pertama dari hanno exploler, bahwa gorila berasal dari bahasa yunani, dari abad ke-5 SM. Saat peneliti pergi ke pantai barat di afrika, mungkin ke sierra leona atau bahkan teluk guinea, ia menemukan sebuah pulau liar yang penuh dengan orang-orang yang besar, sebagian dari mereka sangatlah berbulu.

9. Okapi
Akan salah apabila kita tidak mencantumkan hewan ini dalam daftar ini. Okapi dikenal oleh orang-orang mesir kuno (meskipun tidak asli mesir). Mamalia ini merupakan hewan yang berbeda dengan mamalia lainnya. Bagaimanapun juga, dunia eropa tidak percaya tentang cerita mamalia ini, mereka menganggap okapi sebagai makhluk mitos, dan bahkan menyebutnya sebagai “unicorn afrika”! Pada tahun 1890, henry stanley menjelajahi hutan kongo, dan ia sangat tertarik dengan nama asli mamalia ini, “okapi” (tetapi, ia salah mendengarnya dan ditulis sebagai “atti”). Okapi merupakan nama yang baik untuk hewan mamalia ini, banyak sekali predator ganas yang ingin memangsanya.
8. Panda raksasa
Saat ini, hitam dan putih adalah salah satu hewan yang paling terkenal di dunia (panggilan ilmuan:”megafauna karismatik”). Namun, mereka hampir tidak dikenal selama berabad-abad, bahkan di cina! Memang, meskipun seniman cina telah konsisten menunjuk beruang hitam dan hutan bambu sejak zaman kuno, panda raksasa tidak pernah ditampilkan sampai abad kedua puluh! Rumor dan laporan tentang beruang “hitam putih” ditemukan di pegunungan cina, ternyata dianggap mitos sampai tahun 1869, ketika misionaris dari prancis, armand david mengirimkan spesimen kulit untuk di bawa ke eropa. Lalu, panda akhirnya diterima oleh para ilmuwan sebagai hewan yang nyata.
7. Jerapah
ya, jerapah terkenal sebagai hewan-besar yang sangat legendaris. Kita harus mengakui keberadaannya saat ini. Jerapah relatif akrab dengan orang mesir, meskipun mereka tidak asli dari mesir. Disisi lain, yunani berpikir jerapah sebagai binatang legendaris, camelopard, yang dikatakan hasil kopulasi seekor unta dan seekor macan tutul! Bahkan saat ini, nama ilmiah dari jerapah (giraffa camelopardalis) telah membayar penghormatan kepada legenda ini.
6. Takin
pernah dengar legenda golden fleece?ya legenda tentang bulu berwarna emas!beberapa ahli percaya bahwa legenda golden fleece diilhami oleh lapisan emas dari hewan yang nyata, sekarang mereka disebut ” si pembawa emas”. Hewan ini ditemukan di pegunungan himalaya. Meskipun dijelaskan oleh para ilmuwan barat pada tahun 1850, bahwa sedikit dari legenda di bhutan, asal-usul “takin” selalu dikatakan gaib(mitos).
5. Phyton
dahulu, orang cenderung menganggap reptil sebagai bagian dari dinosaurus yang berhasil melewati fase “kiamat dino”. Dahulu, isidore dari sevilla mengatakan bahwa ular adalah jenis dinosaurus terbesar, sementara pliny the elder menjelaskan pertempuran kolosal antara ular dan gajah konstriksi. Ular itu akan melilit dan mencekik gajah itu, kemudian gajah itu jatuh ke tanah, dan akhirnya hancur dibuat oleh sang ular phyton. Dia(pliny the elder) juga menyebutkan bahwa dinosaurus berjenis ular telah ditemukan di ethiopia, tapi yang terbesar ditemukan di india.
4. Cumi raksasa
di antara beberapa mitos monster laut, yang paling terkenal adalah kraken. Legenda dilaut besar, bersenjata dengan tentakel yang cukup kuat untuk menenggelamkan sebuah kapal. Norwegia dan islandia berkata, ilmuan mereka percaya dengan teknologi modern, tetapi tetap saja susah menemukan informasi berdasarkan observasi dari cumi-cumi raksasa (architeuthis). Karena cumi-cumi raksasa lebih memilih untuk tinggal di perairan abyssal, hampir tidak pernah terlihat dalam keadaan hidup oleh manusia, tetapi meskipun demikian, kadang-kadang mereka mati dicuci oleh air laut sehingga keberadaan makhluk itu telah dilaporkan sejak jaman pliny. Pernah disebutkan dalam sejarah alam yang mengatakan bahwa mereka bisa tumbuh hingga panjang 9.1m (sekarang yang kita tahu mereka telah berkembang biak!).
3. Naga komodo
kadang-kadang dikatakan bahwa komodo ditemukan oleh seorang sopir yang berhenti karena pd i dan berenang ke sebuah pulau terpencil di indonesia dan melaporkan telah melihat reptil raksasa di pantai pulau. Sayangnya, tidak ada yang percaya padanya. Komodo dan pulau-pulau terdekat tunawisma menjadi sangat susah untuk diabaikan, dan pada tahun 1910, sebuah letnan belanda telah memutuskan untuk pergi ke pulau itu untuk mendapatkan bukti keberadaan makhluk itu. Dia berhasil, lalu dia mengirim foto dan kulit kadal raksasa di bogor, jawa, di mana direktur “zoological museum” menjelaskan secara resmi untuk pertama kalinya.
2. Paus berparuh
the ziphius atau “laut owl” adalah laut rakasa legendaris, dijelaskan dalam abad pertengahan, dikatakan mereka memiliki mata besar dan mulut seperti paruh, seperti namanya. Makhluk itu digambarkan dengan ukuran yang besar dan mampu menghancurkan kapal jika sedang marah, untungnya, sangat sulit untuk melihat puas itu. Saat ini, para ilmuwan percaya bahwa inspirasi untuk mitos ini tidak diketahui untuk paus berparuh. Tampaknya “cetacea” misterius seperti lumba-lumba raksasa, tetapi tidak terkait erat dengan mereka, mereka tinggal di perairan rusa dan jarang terlihat di permukaan (walaupun mereka tentu saja perlu menghirup udara seperti semua paus). Sebagian besar dari apa yang kita tahu tentang mereka berasal dari spesimen yang mati terdampar.
1. Harimau
harimau itu adalah salah satu binatang yang paling terkenal di dunia, namun hal ini tidak selalu terjadi. Untuk bahasa yunani kuno, harimau adalah hewan legendaris, yang dikenal sebagai manticore (dari martya persia, “itu” laki-laki). Binatang yang dijelaskan oleh ctesias dalam sejarah india, yang katanya adalah mantichoras dikatakan oleh orang india dan orang-orang yunani, “saya cenderung percaya dengan harimau itu”. Harimau itu memiliki tiga baris gigi sepanjang masing-masing rahang dan paku pada ujung ekor yang dapat digunakan untuk membela diri dari dekat, sementara heban mereka seperti pemanah dari sebuah panah untuk musuh yang jauh lebih banyak. Semua ini, saya pikir, cerita palsu dari india yang tunduk pada satu sama lain karena mereka takut berlebihan pada binatang ini”.

Berkomentarlah yang Baik dan Benar ^_^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s